Wujud Rasa Syukur

 

Pic source : Canva


Halo semua! udah lama banget ya dari terakhir aku nulis, aku sejujurnya masih menimbang-nimbang antara journaling secara tertulis atau di jadikan podcast, secara spontan memang lebih enak podcast bisa langsung rekam & posting, tapi secara menulis gini aku merasa labih bisa mengekspresikan / menggambarkan lebih detail dibanding bicara langsung yang kadang loading dulu "ini kata-kata yang tepat apa yah?" waktu tunggu nya ga selama kalo nulis gitu jadi ada sedikit pressure.. lol

anyway, baru banget hari ini aku dapet pengertian akan sesuatu, aku kasih judul "Wujud Rasa Syukur".

Seringkali aku ngerasa sayang untuk melakukan pengeluaran untuk diriku sendiri, kadang lagi perlu sesuatu, sekalinya nemu aku akan cari yang versi murah nya, padahal emang perlu banget dan tau ga cuma untuk sekali konsumsi aja nih misalnya untuk barang yang dipakai kerja dan lain-lain.

Ada masanya aku membatasi rasa cukup ku sampai di nominal tertentu, tapi seringkali dihadapi sama pilihan yang didepan mata ga ada tuh harga yang udah di tentuin x))

Kebetulan yang baru terjadi ini cuma karena beli deodoran haha

Karena lagi nginep, aku suka sering lupa nih bawa deo yang ada dirumah. Dan kondisinya brand yang aku pake dirumah ga di jual di minimarket gitu, kemudian aku datenglah ke salah satu minimarket deket sini dan langsung ke rak deodoran.. diem agak lama tuh ngeliatin nama2 brand yang berjejer depan mata, dari yang paling murah sampe yang paling mahal. Berniat mau ngambil yang murah-murah aja, eh kayak "dinasehatin" sama diri sendiri tiba-tiba, she said "hayo mau ambil yang murah ya!! coba udah berapa kali ngalamin beli yang murah akhirnya mubazir? malah buang-buang duit ga tuh.."

DEG.

dan akhirnya aku coba deh ambil yang harganya lebih mahal dari semuanya dan yang aku rasa bisa cocok sama aku. Dan akhirnya? tidak menyesal guys, kepake banget dan aku ga ada ngeluh soal wangi nya atau apapun itu.. haha

Lalu, di hari berikutnya..

Aku sama suami nyoba2 cari tempat makan, karena lagi kepingin menu tertentu akhirnya kita cari yang khusus menjual menu tersebut (steak), udah liat-liat nih di google, kemudian pas sampe disana aku liat ada tipe daging dengan cara masak khusus di menu nya, sebenernya ragu ya takut ga sreg tapi tetep aku pesen deh karena penasaran.

eh ternyata aku ga hepi sama makanan nya lol

tetep abis sih karena dibantuin sama suami makan nya dan dia fine-fine aja karena bukan tipikal suka komplen soal makanan haha

Kemudian aku jadi lumayan sedih ya haha walaupun itu makanan abis, tapi tetep aja.. momen itu seharusnya lebih bisa dinikmati kalo aku ikut feeling yang udah tau mau pesen apa sebelomnya.

Jadi setelah aku olah-olah pelajaran dari 2 hal tersebut diatas, aku came up dengan perumusan sbb : 

"Dear you, coba deh lebih ikhlas dengerin inner guide kamu... kamu selalu layak kok mendapat yang terbaik, dan itu bukan soal harga nya, berapapun harganya / semahal apapun itu kalau kamu mensyukuri, itu bisa jadi Wujud Rasa Syukur kamu terhadap apa yang diberikan Tuhan sama kamu. Ketika hal yang kamu dapatkan se-berharga itu karena mungkin waktu tunggu nya atau dari value nya, setiap saat kamu merawatnya juga bentuk syukur kamu terhadap Allah & semesta. Jadi jangan meragukan kasih Tuhan ya, Ia selalu berbicara sama jiwa kamu, she knows.. jangan diragukan segala clue dari Dia yah."

Kurang lebih seperti itu pengertian yang datang hari ini, dan karena enlightenment seperti ini sangat sering hadir dan ku alami hampir setiap harinya, aku mau coba ketik pas aku sempet. Jadi semoga masih banyak cerita2 kedepannya dan aku juga akan berusaha memperbaiki tulisan ku yang ga beraturan ini menjadi lebih enak dibaca haha, anyway thank you udah mampir!


--

Stay tuned on my life journey www.ceritalolita.com

Comments

Popular Posts